RSS

Hari ke-7 (Penang)

08 Apr

Oleh : Vicky Kurniawan

Tanggal                       : 16 November 2010

Tempat Wisata            : Chowrasta Market, Masjid Kapitan Keling, Klenteng Kuan Yin, Penang Museum, Church Street Pier, Pinang Peranakan Mansion.

Penang Temple

 

Hari ke 7 ini demi penghematan akan saya habiskan untuk berkeliling kota Penang dengan menggunakan CAT Free Shuttle Bus Service yaitu bis keliling gratis yang disediakan pemerintah bagi para turis yang berkunjung ke kota ini (kapan ya Indonesia punya bis gratis?). Bus ini berhenti di tempat-tempat wisata yang menjadi landmark, tapi namanya juga gratisan waktu tunggunya lama karena jumlah bisnya juga terbatas. Rute CAT dapat diakses di sini http://www.visitpenang.gov.my/portal3/getting-to-penang/getting-around/63-getting-around/429-cat.html

 

Bus CAT

 

Setelah check out dan menitipkan tas di hotel, mulailah perjalanan saya menjelajah kota. Sebenarnya ada satu tempat yang ingin saya kunjungi yaitu Bukit Bendera. Sayangnya, saat itu trem menuju bukit ini sedang direnovasi jadi saya batal berkunjung ke sana. Sebelum naik CAT, saya berjalan kaki menuju tempat kunjungan pertama yaitu :

Chowrasta Market

Pasar ini merupakan salah satu dari dua pasar terbesar di Penang. Disamping menjual makanan basah dan kering, pasar ini juga menjual buku-buku bekas, pakaian bahkan souvenir. Seperti laiknya pasar, tawar menawar sangat dianjurkan. Dari pasar ini, saya berjalan ke halte CAT untuk menuju destinasi selanjutnya.

 

Chowrasta Market

St. George Church

Gereja ini merupakan gereja Anglican tertua se Asia Tenggara yang sampai saat ini masih berfungsi dengan baik. Keindahan bangunan dan letaknya yang strategis menjadikannya sebagai landmark kota Penang yang wajib dikunjungi. Sayangnya pada saat saya berkunjung ke sana gereja ini sedang direnovasi, jadi hanya bisa foto-foto diluarnya saja.

 

Gereja St. George

 

Penang State Museum

Dari St. George Church, saya berjalan kaki ke Penang State Museum melewati gedung mahkamah yang berasitektur kuno dan tetap terjaga keindahannya. Museum ini menempati sebuah bangunan kuno yang terawat dengan baik. Harga tiket masuknya yang sangat murah (hanya 1 RM) sungguh tidak sebanding dengan koleksinya yang beragam, sangat terawat dan disajikan dalam perpaduan yang menarik. Dalam museum ini saya banyak belajar tentang asal usul kota Penang dan bagaimana kehidupan masyarakatnya dari waktu ke waktu. Seakan melewati lorong waktu, pengunjung dibawa untuk menikmati sejarah kota Penang dari jaman kuno hingga modern. Tidak hanya berupa dokumen-dokumen, museum ini juga menyajikan berbagai macam alat, contoh-contoh pakaian, contoh-contoh kerajinan dan hal-hal menarik lainnya.

 

Museum Tampak Depan

Masjid Kapitan Keling

Dibangun lebih dahulu dari St. George Church, masjid ini merupakan masjid tertua dan paling terkemuka di Penang. Dinamakan Kapitan Keling karena dibangun oleh komunitas muslim India yang tinggal di sekitar masjid itu. Masjid ini letaknya sejajar dengan Klenteng Kuan Yin dan Gereja St. George.

 

Masjid Kapitan Keling

Kuan Yin Temple

Beberapa meter dari Masjid Kapitan Keling terletak Kuan Yin Temple, klenteng tertua di Penang yang dibangun hampir bersamaan dengan Masjid Kapitan Keling. Di depannya terdapat dua tungku besar yang dipergunakan untuk membakar kertas emas dan perak bagi pemujanya. Halaman kuil ini juga dipenuhi sekelompok burung merpati yang biasanya diberi makan oleh para pengunjung kuil. Dari klenteng ini, saya berjalan kembali ke depan St. George Church untuk naik CAT bus menuju Church Street.

 

Kuan Yin Temple

Church Street Pier

Pelabuhan ini menjadi sangat terkenal karena dibangun tahun 1897 dan masuk dalam UNESCO World Heritage Building. Dari pelabuhan ini kita dapat melihat lalu lalang ferry dari Butterworth ke Penang. Selain itu juga terdapat kapal-kapal pesiar yang bersandar di dermaganya. Setelah puas berfoto-foto dan menikmati pemandangan saya meneruskan perjalanan ke halte CAT untuk menuju ke pemberhentian berikutnya.

 

Church Street Pier (Sumber: http://www.asiaexplorers.com)

Pinang Peranakan Mansion

Museum ini sangat istimewa karena dulunya merupakan rumah tinggal dan kantor dari seorang kapitan China yang bernama Chung Keng Kwee. Arsitektur luar dan dalam dibiarkan sebagaimana aslinya lengkap dengan perabotan dan pernik-pernik lainnya. Masuk ke dalamnya kita bisa membayangkan bagaimana kehidupan ‘Baba dan Nyonya’ jaman dahulu kala

 

Entrance Hall Pinang Peranakan Mansion

 

Dari museum ini saya naik CAT kembali ke Komtar. Dalam perjalanan kembali ke hotel dari Komtar saya mampir untuk makan siang di RM Al-Hass Nasi Kandar untuk mencicipi makanan khas Penang yang terkenal. Mulanya saya pikir Nasi Kandar seperti nasi uduk tapi ternyata lebih mendekati nasi padang. Harganya juga bervariasi tergantung lauk apa yang kita beli.

 

Restoran Nasi Kandar

 

Setelah makan siang, saya kembali ke hotel untuk check out dan jalan kaki ke Komtar untuk naik bis menuju bandara. Perjalanan menuju bandara menghabiskan waktu hampir 1,5 jam melewati Penang Bridge dan Queensbay Mall yang baru dibuka. Bandaranya sendiri kecil tapi cukup lengkap. Setelah boarding dan naik pesawat maka berakhirlah perjalanan saya keliling Thailand selatan selama 7 hari. Senang karena perjalanan lancar dan sesuai rencana tapi juga sedih karena harus kembali kerja. Tapi yang lebih penting, saya ingin cepat sampai di rumah karena kangen rumah dan anak-anak. Rumah, memang tiada duanya….

 

 

Penang Bridge

 

 

Queens Bay Mall

 

Biaya Hari Ke-7

  • Titip Tas di Hotel                                            Rp.     12.000
  • Makan Pagi di 7 Eleven                                 Rp.       5.000
  • Makan Siang di Al Hass                                Rp.       9.600
  • Tiket Museum                                                  Rp.       3.000
  • Bis ke Bandara                                                Rp.       9.000
  • Travel ke Malang                                              Rp.     60.000
  • Total                                                                   Rp.     98.600

 

Advertisements
 
10 Comments

Posted by on April 8, 2011 in Malaysia, Penang

 

Tags: , , ,

10 responses to “Hari ke-7 (Penang)

  1. Esther

    February 21, 2012 at 5:08 pm

    Halo Mbak… Aku juga tahun ini rencananya mau jalan ke Penang. Waktu itu Mbak nginapnya di hotel mana ? Kalau mau cari informasi soal bis ke bandara di Penang, bisa dimana ? Makasih sebelumnya ya Mbak…

     
    • aremaronny

      February 21, 2012 at 6:33 pm

      Waktu itu saya menginap di Tune Hotel Penang. Reviewnya ada di hari ke 6. Informasi bis menuju bandara bisa ditanyakan di KOMTAR. Nanti naiknya dari KOMTAR juga.

       
  2. irma

    May 27, 2012 at 12:10 am

    hallo mbak, saya udah boking hotel tune 1 hari unt okt, cukupkah untuk berkeliling penang?atau nambah 2 hari lag mumpung ada promo tune. trims y

     
    • aremaronny

      May 27, 2012 at 6:48 am

      2 malam akan lebih baik, jadi tidak tergesa-gesa..

       
  3. joko wicaksono

    October 11, 2012 at 1:10 pm

    saya akan traveling 4 hari ke thailand, tapi bingung tempat tujuan yang asyik buat kesana.
    persoalnya saya sudah booking hotel di bangkok, jadi musti pp balik ke hotel di bangkok. mohon masukannya.

     
    • aremaronny

      October 11, 2012 at 1:24 pm

      Saran saya hari pertama : Wat Arun, Wat Pho, Grand Palace, National Museum dan Khaosan Road. Hari Ke 2 : Dusit dan Amphawa Floating Market. Hari ke-3 : Chatuchack (kalau pas weekend), Jim Thompson House, MBK, dan Dinner Cruise. Hari ke 4 : Ayuthaya dan Asiatique. Tapi ini hanya saran ya mas, semuanya tetap berpulang pada mas Joko sendiri lebih suka pada wisata apa.

       
  4. widia

    March 28, 2014 at 5:32 pm

    saya suka baca blog ini ? btw, gak ke batu ferringhi ?

     
    • aremaronny

      March 28, 2014 at 6:17 pm

      Waktu itu nggak ada waktu mbak Widia. Kapan-kapan pengen lagi ke Penang.

       
  5. karin

    June 5, 2015 at 10:43 pm

    hal mba salam kenal.. saya berencana trip indochina bln nov ini. saya ingin jelajah phuket-krabi-malaysia-singapur dengan jalur darat. ada saran rute dan infonya ga mba?? tak lupa pertimbangan waktu dan budgetnya ya mba hehehe trims

     
    • Vicky Kurniawan

      June 23, 2015 at 9:26 am

      Kalau mau jelajah dengan jarak jauh begitu mending di luangkan waktu yang agak banyak supaya enak dan tidak tergesa-gesa. Untuk menghemat waktu nanti beli tiket pesawatnya yang open Jaws saja mbak Karin. Jadi mendarat di Phuket dan terbang kembali dari Singapura atau sebaliknya.

       

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: