RSS

Category Archives: Obertraun

Hari Ke 6 : Munich – Obertraun (Hallstatt)

Oleh : Vicky Kurniawan

Tengah malam terbangun oleh suara pintu kompartemen yang dibuka dengan keras dan sejurus kemudian terdengar suara, “passport and ticket please”. Dengan mata setengah terpejam, tangan saya merogoh-rogoh bawah bantal tempat terakhir kali saya menyimpan paspor dan tiket dan ternyata mereka TIDAK ADA. What ? ?.. Mata yang tadinya setengah merem langsung melek 100 watt, dimana? dimana?. Pas mencoba duduk langsung DUK, kepala kejeduk langit-langit. Tanpa sadar saya langsung berteriak keras “WADOH”, kontan 5 penumpang, kondektur dan petugas keamanan perbatasan semuanya pada menengok keatas. Mungkin mereka berpikir, bahasa apa “wadoh” itu ?. Sambil menggosok-nggosok kepala yang sakit saya merasakan ada yang mengganjal di perut. Rupanya tanpa sadar saya sudah memindahkan paspor dan tiket dari bawah bantal ke kantong baju dalam. Langsung deh umek membuka selimut, jaket, sweater dan kaos masih ditambah perjuangan membuka resleting kantong baju dalam yang macet (duh). Akhirnya sambil keringatan saya mengulurkan paspor dan tiket pada petugas dibawah (pheww). Setelah selesai, mereka mengucapkan terima kasih dan berlalu dari situ. Secepat mereka datang secepat itu pulalah mereka pergi sampai seperti mimpi saja.

Hallstatt

Hallstatt

Tanpa terasa saya kembali hanyut dalam mimpi merasakan enaknya naik kereta tidur. Ini pertama kalinya saya naik kereta tidur untuk perjalanan malam yang panjang. Biasanya saya dan suami akan memilih naik bis yang harganya lebih murah. Tapi demi ibu tercinta bolehlah sekali ini kami membuat pengecualian. Enak juga ternyata pergi dengan ibu karena bisa dijadikan alasan untuk sedikit kemewahan 🙂 . Rasanya sudah lama sekali tidur, ketika saya merasakan keretanya berhenti. “Ah paling cuma menaik turunkan penumpang”, pikir saya. Setelah berjalan kurang lebih 30 menit, kereta masih belum jalan juga. Penasaran sekaligus kepanasan karena AC nya mati, saya turun dari tempat tidur dan melihat keluar. Kami sampai di stasiun Mannheim dan kereta berhenti cukup lama untuk menunggu lokomotif penariknya. Saya memang pernah membaca di suatu artikel kalau jalur City Night Line ini menerapkan sistim Through Coach dimana dalam suatu rangkaian perjalanan dia akan ditarik bergantian oleh dua kereta yang berbeda. Sebagai contoh misal dari Amsterdam berangkat dua kereta dengan dua jurusan yang berbeda, satu jurusan Amsterdam – Munich dan satu lagi Amsterdam – Zurich. Dari Amsterdam mereka akan berangkat bersama-sama dalam satu rangkaian, sampai di Manheim mereka akan berpisah. Kereta menuju Munich akan bergabung dengan kereta dari Paris dengan tujuan Munich, sedangkan kereta menuju Zurich akan bergabung dengan kereta dari Hamburg. Dengan sistem ini penumpang tidak perlu berpindah kereta dan perusahaan kereta api juga tertolong dengan efisiensinya.

Read the rest of this entry »

 
34 Comments

Posted by on January 21, 2016 in Austria, Hallstatt, Obertraun

 

Tags: , , , , , , , , , , , , ,