RSS

Tag Archives: Hostel di Zurich

Hari Ke 9 : Munich – Zurich (Rheinfall, Schloss Laufen & Walking Tour Zurich’s Bahnhofstrasse)

Oleh : Vicky Kurniawan

Enam hari di Eropa terhitung sudah 14 kali naik kereta dengan rata-rata naik 2-3 kali perhari. Jadi gimana sih rasanya naik kereta kelas 1 keliling Eropa?. Yang jelas sangat nyaman karena lebih sepi, tempat duduknya lebih luas, jarak antar kaki lebih lebar dan jendelanya luas sehingga kita bisa puas mengagumi pemandangan diluar. Di beberapa kereta kita bahkan dikasih minuman dan snack gratis, koran gratis, bahkan tersedia WiFi dan Power sockets. Tapi naik kereta kelas 1 itu terkadang ada nggak enaknya juga. Yang jelas kita sering dipandang “aneh” saat naik, dugaan saya kalau yang ini mungkin terkait soal penampilan. Di kebanyakan perjalanan saya seringnya mengenakan baju-baju kasual seperti jeans, kaos, sweater ditambah jaket pokoknya nggak modis banget deh. Jadi pas kita berombongan naik, kebanyakan para penumpang memandang kami dengan tatapan ” Eh yakin loe, tiketnya kelas 1?”. Nah, kalau sudah begitu saya jadi ingat banget nasehat teman saya, “Yah, kalau tiketmu kelas 1 berpakaianlah seperti kelas 1,”. He he he mungkin benar juga nasehatnya. Cuman satu yang dia tidak tahu kalau tiket kelas 1 saya ini tiket “terpaksa” karena Eurail Pass untuk adult hanya tersedia untuk kelas 1. Tiket kelas 2 hanya berlaku bagi pembeli yang berusia 12-25 tahun dan berlaku bagi jenis Eurail Pass tertentu (seperti Select Pass 2 Countries dan One Country Pass). Selain itu, yah terima aja kalau dimasukkan kelas 1.

Sekali sekali jadi penumpang kelas 1

Sekali sekali jadi penumpang kelas 1

Tapi ada satu hal yang menjadi hiburan saya di gerbong ini, yaitu kalau ada pemeriksaan tiket. Saat pemeriksaan, pak kondektur akan mengusir orang-orang yang tidak punya tiket kelas 1. Walaupun kebanyakan ngusirnya nggak pakai bahasa Inggris, tidak diperlukan dukun ampuh untuk tahu kalau mereka diusir. “You need 1st class ticket to sit here. Please proceed to 2nd class cars”. Kalau ada yang ngeyel biasanya dia tinggal bilang, “If you want to sit here, you have to pay extra”. Nah, paling puas tuh kalau liat wajah-wajah yang tadinya menghina kita terus akhirnya tahu kalau tiket kita juga kelas 1. Yeee, dikiranya tampang Asia seperti kita nggak bisa bayar tiket kelas 1 apa. Tapi akhirnya saya berusaha memahami jalan pikiran mereka. Dengan harga tiket tiga kali lebih mahal daripada second class, yang naik disini bisa dibilang kebanyakan orang berduit. Kalau tidak businessman yah orang biasa yang mau membayar ekstra demi kenyamanan. Jarang banget ada turis yang naik di kelas 1. Jadi sangat sulit memulai percakapan dengan mereka karena kebanyakan sibuk dengan urusannya sendiri-sendiri. Pernah nih yang duduk dekat kami seorang businessman yang begitu naik langsung membuka laptop dan bekerja dengan giat selama 4 jam penuh sampai kereta sampai. Mengabaikan begitu saja pemandangan indah diluar dan tentu saja mengabaikan orang-orang disekitarnya.

Read the rest of this entry »

Advertisements
 
17 Comments

Posted by on March 24, 2016 in Swiss, Zurich

 

Tags: , , , , ,