RSS

Hari Ke 1 (Pulau Samalona)

21 Feb

Oleh : Vicky Kurniawan

Dua hari sebelum berangkat, partner backpack saya yang baru pulang dari Pulau Bintan mendadak jatuh sakit karena kecapekan. Sampai detik-detik terakhir keberangkatanpun badannya masih panas dan terlihat lemas. Sempat terpikir untuk membatalkan saja perjalanan ini toh kita baru keluar uang tiket pesawat pulang pergi untuk berdua sebesar  Rp. 316.000,- dan belum booking hotel. Sempat terpikir juga untuk berangkat sendiri saja, tapi meninggalkan suami dalam keadaan sakit bersama tiga anak yang harus diurus sepertinya juga bukan pilihan yang baik. Tapi partner saya itu memang TOP banget, kasihan melihat saya yang kebingungan jadi berangkat atau tidak dia memantapkan hati dan bilang “I will be fine”, dan kita tetap jadi berangkat”. Jadi 4 jam sebelum keberangkatan jadilah saya mengepak 2 ransel dengan kecepatan tinggi :). Untung saja perginya hanya empat hari dan hanya di Indonesia gitu..

Bandara Sultan Hasanuddin

Bandara Sultan Hasanuddin

Penerbangan ke Makassar akan berangkat jam 06.30 pagi, jadi kami pesan travel jam 3 dari Malang untuk mengantar kami ke Juanda. Tidak ada hambatan yang berarti sampai mendarat di bandara Sultan Hasanuddin. Bandara ini walaupun tidak sebesar Juanda memiliki interior dalam yang cantik dengan ornamen-ornamen khas Makassar di setiap sudutnya.  Desain eksteriornya bersifat minimalis dan eco-friendly yang bertujuan meminimalisir penggunaan energi listrik dan lebih mengandalkan cahaya matahari sebagai penerang ruangan dengan melapisi rangka bagian luarnya dengan kaca sehingga tampak lebih terang. Dari dalam plaza, calon penumpang bisa menikmati pemandangan hilir-mudik pesawat yang baru mendarat dan akan lepas landas.

Suasana Dalam Bandara Sultan Hasanuddin

Begitu keluar dari bandara, kami menuju pemberhentian Shuttle Bus dan Bus Damri Bandara. Dari bandara Sultan Hasanuddin ada beberapa cara untuk menuju pusat kota Makassar. Selain sepeda motor ojek, mobil carter dan taxi ada moda transportasi yang lebih murah yaitu Shuttle Bus Bandara (hanya mengantar sampai gerbang utama bandara dan bayarnya gratis) serta Bus Damri Bandara (mengantar sampai pusat kota dengan tiket Rp. 15.000,-). Tapi terus terang, bagi yang punya janji pertemuan bisnis jangan menggunakan kedua moda transportasi diatas karena nunggunya lamaaaaaa sekali. Kalau yang Shuttle Bus lebih mending paling setiap 30 menit sekali pasti ada yang datang tapi Bus Damrinya, perlu waktu 1,5 jam menunggu kedatangannya (hampir sama dengan penerbangan Surabaya-Makassar). Sampai sempat terpikir, jangan-jangan Bus Damrinya nggak jalan :). Rute yang dilewati Bus Damri Bandara bisa dilihat di foto ini.

Halte Bis Damri Bandara dan Rutenya

Penginapan di Makassar

Perjalanan dari bandara ke Jln. Riburane, yang menjadi halte terakhir dari Bus Damri Bandara, memakan waktu kurang lebih 1 jam 15 menit. Turun dari bis, kami berjalan kaki sekitar 350 mt menuju Jln. Jampea (China Townnya Makassar) untuk mencari penginapan. Sebelumnya setelah browsing sana-sini kami memutuskan memilih New Legend Hostel. Website resminya bisa dilihat disini. Hostel ini kami pilih karena letaknya yang strategis, murah :), bersih dan pelayanannya yang ramah. Selain New Legend Hostel di jalan ini juga banyak terdapat hotel-hotel lain seperti :  New Legend Hotel (tidak ada S-nya), Hotel Yasmin dan Wisma Jampea. Pada saat kami masuk satu-satunya kamar yang tersisa adalah Standard Double Bed dengan rate Rp. 125.000 per malam sudah termasuk makan pagi, TV Kabel, Internet Access dan AC (sayang tidak ada selimutnya) :).Seperti layaknya Hostel, di lantai 3 terdapat Simple Lounge dan dapur mini.

Kamar Kami Di New Legend Hostel

Waktu pertama kali datang ke Jln. Jampea kami nyasar ke New Legend Hotelnya. Heran juga masak hotel sebagus ini ratenya hanya seratus-an dan mereka juga heran kok tumben tamunya bawa-bawa backpack segala. Ketika saya bertanya “apakah ini hostel New Legend?”, mereka baru “ngeh” kalau kami salah alamat. Akhirnya pak satpam berbaik hati mengantar kami ke Hostel yang terletak kurang lebih 5 gedung disebelahnya. Saat mendaftar resepsionis hostel bertanya apakah kami sudah melihat hotelnya, saya menjawab sudah, tapi saya lebih cocok disini. Mbak Rina, resepsionis yang baik itu menjelaskan kalau turis Indonesia jarang menginap di sini (Hostel) karena mereka lebih suka menginap di Hotelnya. Kebetulan saat itu kami satu-satunya orang Indonesia yang menginap di sana (bleeh..serasa nginep di hostel luar negri aja :)).

Bagian Depan Hostel New Legend (Kiri), Gerbang Jln. Jampea (Kanan Atas), Halte Bis Damri Bandara Jln. Riburanne (Kanan Bawah)

Nasi Kuning Riburane

Setelah check inn, kami jalan kaki kembali ke jln. Riburane melewati gedung Societeit De Harmonie yang kuno dan indah tapi sayangnya tidak terawat. Seterusnya melewati halte bis Damri Bandara menuju RM. Nasi Kuning Riburane yang terkenal itu. Walaupun bukan merupakan kuliner asli Makassar, nasi kuning rupanya sudah menjadi makanan yang ngetop di kota ini. Berbeda dengan nasi kuning di Jawa, nasi kuning Riburane ditemani dengan telur pindang rebus, sayur labu siam, sayur nangka, dendeng daging, abon dan kering kentang yang kesemuanya cenderung asin. Harga perpiringnya Rp. 25.000,- dan disajikan dalam porsi besar (bisalah dimakan berdua).

RM. Nasi Kuning Riburane

Pulau Samalona

Dengan perut kenyang (alhamdulillah), kami berjalan kaki ke Dermaga POPSA yang terletak persis di depan Benteng Rotterdam untuk mencari perahu menuju Pulau Samalona. Sewa perahu yang ditawarkan berkisar 500 ribuan. Belum menemukan harga yang cocok akhirnya diputuskan jalan kaki sedikit lagi ke Dermaga Kayu Bangkoa. Dermaga yang umurnya setua Pelabuhan Pao Tere ini terletak di belakang hotel dan pertokoan di jln. Pasar Ikan. Gerbang masuknya mudah dikenali dengan tulisan Cafe Dermaga Kayu Bangkoa. Semenjak revitalisasi Pantai Losari, dermaga ini semakin berperan penting dalam kehidupan masyarakat sebelas pulau di sekitar Makassar karena tukang perahu yang sering mangkal di Pantai Losari sekarang dipindahkan ke dermaga ini. Sayangnya, peningkatan peran ini tidak dibarengi dengan pengelolaan yang baik. Areanya dibiarkan menyempit dan tidak dilengkapi dengan fasilitas umum yang memadai.

Dermaga Kayu Bangkoa

Hampir 15 menit kami duduk-duduk di dermaga ini melihat orang-orang lalu lalang naik turun kapal sambil iseng-iseng tawar menawar dan ngobrol dengan tukang perahu ke Pulau Samalona. Akhirnya disepakati harga Rp. 300.000 pulang pergi dan perjalanan akan memakan waktu sekitar 30 menit. Setelah melewati pulau Lae-Lae, angin bertiup cukup kencang dan mendung mulai merayap di kaki langit. Bapak tukang perahu mulai ngebut berlomba dengan mendung menuju Pulau Samalona. Betul juga ketika merapat di Samalona, hujan deras langsung turun. Kami nekat saja pakai jas hujan jalan-jalan keliling pulau yang luasnya tidak lebih dari 2.34 hektar ini. Pulau ini dulu luasnya 6.7 Ha tapi makin lama makin menyusut dan mungkin seperti Pantai Kuta, dimasa depan pulau ini akan menghilang.

Pintu Gerbang Pulau Samalona

Ketika hujan semakin deras kami diundang salah satu penduduk untuk berteduh di rumahnya, salah satu keramahan orang Indonesia yang saya suka :). Sambil berteduh saya ngobrol sana sini dengan pemilik rumah. Pulau Samalona dimiliki oleh 7 orang yang saling bersaudara (makanya wajah orang sepulau mirip-mirip). Kebanyakan rumah-rumah disana disewakan untuk wisatawan, rumahnya ada yang bergaya tradisional dan modern. Tarif menginap berkisar Rp. 300.000 – Rp. 400.000 per rumah dan Rp. 150.000 – Rp. 200.000 kalau tidak menginap. Karena tidak ada sekolah, sedari kelas 1 SD anak-anak Samalona sudah mulai ditipkan atau kost di rumah saudara di Makassar (kasian :() dan buat ibu-ibu disana melahirkan di rumah hanya ditolong oleh saudara (bukan bidan atau dukun beranak) adalah hal yang biasa.

Salah Satu Penginapan Di Samalona

Secara keseluruhan pantainya memang indah, landai dengan pasir putih dan air laut yang jernih berwarna biru kehijauan. Cocok juga buat snorkeling karena terumbu karangnya masih bagus sehingga banyak anemon-anemon laut dan ikan-ikan macam Clownfish, Angelfish yang berseliweran. Kalau tidak suka snorkeling bisa berenang-renang karena pantainya dangkal dan dasarnya tidak berbatu. Fasilitas umum yang disediakan antara lain mushola yang terletak di tengah pulau dan minimarket yang menjual minuman dan makanan serta persewaan alat snorkeling. Sayangnya saat saya berkunjung kesana sampah-sampah bekas pengunjung masih berserakan di pantai dan sewa kamar mandinya mahal sekali (Rp. 15.000 per orang). Pulau yang bagus dan pantai yang indah tapi lagi-lagi kurang dikelola dengan baik.

Fasilitas Dalam Pulau Samalona (Minimarket, Mushola dan Kamar Mandi Rp. 15.000 per orang)

Samalona Di Hari Yang Cerah (Photo By : Ardyanto Tjowari)

Setelah menghabiskan waktu kurang lebih 3 jam, kami kembali ke Dermaga Kayu Bangkoa dan berjalan kaki pulang ke hostel. Selepas Maghrib, kami berencana wisata kuliner di seputaran Karebosi. Hujan yang turun cukup deras menjadi rejeki tukang becak yang kami tumpangi sampai Konro Karebosi. Asyik  juga karena sudah lamaaaaa sekali tidak naik becak berdua :).

Konro Karebosi

Terletak di jln. Gunung Lompobattang rumah makan ini (katanya) sudah berdiri sejak saya belum lahir dan sekarang sudah membuka cabang di Kendari, Jakarta dan Surabaya. Menu yang disajikan antara lain Konro Bakar, Sop Konro, Coto Makassar dan Sop Saudara. Saya tentu saja mencoba Konro Bakarnya yang terkenal. Berbekal dari pengalaman Nasi Kuning Riburanne, kali ini pesannya satu porsi saja ditambah nasi 2 piring. Betul saja Konro Bakarnya disajikan dalam porsi besar. Daging iga sapi bakar yang masih menempel pada tulangnya disajikan dengan guyuran bumbu kacang ditemani kuah sop konro berwarna kehitaman yang kaya rempah. Dagingnya sangat lembut dan langsung “mrothol” dari tulang. Harga untuk satu porsi Konro Bakar diluar nasi Rp. 34.000,-

Konro Bakar Karebosi

Lapangan Karebosi, Karebosi Link dan MTC Karebosi

Dari rumah makan Konro Karebosi, kami berjalan kaki kurang lebih 15 menit ke Lapangan Karebosi salah satu lapangan paling terkenal di Makassar. Lapangan yang menjadi titik nol kilometer kota Makassar itu juga menjadi markas sekaligus tempat latihan bagi tim sepakbola PSM Makassar. Menariknya di lapangan ini terdapat 7 kuburan (masih belum diketahui kuburan siapa) yang kabarnya menguasai “dunia gaib” sekitar Karebosi. Jadi kalau mau mengadakan acara di lapangan ini disarankan “minta ijin” dulu dengan cara berziarah di kuburan tersebut.

Lapangan Karebosi dan Kuburannya

Pasca revitalisasi tahun 2008 yang mengundang pro dan kontra, lapangan ini nampak asri dan tertata dengan rapi. Ada tribun upacara, lapangan sepak bola untuk dewasa, lapangan sepak bola untuk anak-anak dan jogging track di sisi lapangan. Di sebelah utara terdapat Karebosi Link  yang saat ini menjadi satu-satunya mall bawah tanah di Indonesia. Mall ini disambung dengan jalan bawah tanah menuju MTC Karebosiyang terletak diseberang jalan. Kedua mall ini menjual barang-barang yang hampir sama seperti produk fashion, handphone, komputer dan alat elektronik.

MTC Karebosi dan Salah Satu Pintu Masuk Karebosi Link

Setelah puas melihat-lihat, kami jalan kaki kembali ke hotel yang berjarak kurang lebih 15 menit jalan santai atau sekitar 850 mt. Hitung-hitung olahraga menghilangkan lemak-lemak Konro Bakar :).

Biaya Hari Ke-1

About these ads
 
54 Comments

Posted by on February 21, 2012 in Indonesia, Sulawesi Selatan (Makassar)

 

Tags: , , , , , , , , ,

54 responses to “Hari Ke 1 (Pulau Samalona)

  1. Mila Said

    February 22, 2012 at 7:42 am

    hihihi… konro karebosi emang mantap, tapi porsi nya makin lama makin kecil. wkt aku pertama makan itu lebih besar lagi itu, ga habis klo makan sendiri. Nah, porsi yang sekarang baru tuh aku kuat makan sendiri hahaha… ketauan deh porsi makannya :p

     
    • aremaronny

      February 22, 2012 at 11:33 am

      Blog baru ya mill…tell more about you..

       
      • Mila Said

        February 22, 2012 at 2:19 pm

        Aduh, aku lupa ganti ID pas komen di sini hahaha…
        Iya nih blog baru, aku lagi coba pake WP dan bahasa Inggris :p

         
      • aremaronny

        February 22, 2012 at 5:49 pm

        Isinya bagus mil..sederhana saja tapi menarik dan menambah wawasan. Salut karena sudah mencoba menulis dalam bahasa Inggris..

         
  2. ardy

    February 27, 2012 at 10:55 am

    sik asikk.. sepertinya seru acara jalan2nya di Makassar..
    antri nunggu bagian kedua.. *alaskoran* :p

     
    • aremaronny

      February 28, 2012 at 6:38 am

      Ha ha ha..sabar ya di..nulisnya kutunda dulu soalnya mau nyelesein iten India dulu (kalo jadi berangkat) :)

       
  3. Lea

    March 6, 2012 at 10:49 am

    hai… saya mau ke makasar. kemungkinan ke pulau samalona dan kayangan. lebih bagus mana menurut kamu? menginap di pulau samalona atau kayangan? water sport adanya dipulau yg mana? kalau boleh… ada contact detail ke penginapan di pulau2 itu untuk booking?

    makasih sebelumnya ya…

     
    • aremaronny

      March 6, 2012 at 12:27 pm

      Hai Lea, menurut saya Pulau Samalona lebih bagus dariapada Pulau Kayangan karena alamnya lebih alami. Tapi kalau soal inap menginap dan water sport Pulau Kayangan lebih lengkap dan lebih bagus. Saran saya nginep aja di pulau Kayangan setelah itu jadwalkan half day-trip ke pulau Samalona.

       
  4. Juniar

    March 7, 2012 at 1:27 am

    Rindu pada Pulau Samalona. Rupanya sudah ada yang berubah di sana. Terima kasih postingannya.

     
    • aremaronny

      March 7, 2012 at 7:28 am

      Terima Kasih juga Juniar..

       
  5. Juniar

    March 7, 2012 at 2:48 am

    Minta izin share di facebook saya

     
    • aremaronny

      March 7, 2012 at 7:28 am

      Boleh saja..terima kasih ya..

       
  6. Catatan Perjalananku

    March 12, 2012 at 8:42 am

    wew. se biru itu kah perairan di samalona? nampaknya saya dulu datang di musim yang salah, dapetnya badai -____-“

     
    • aremaronny

      March 12, 2012 at 2:37 pm

      Saya juga dapat badai, makanya foto itu saya pinjam dari teman yang kesana saat cuaca cerah..:)

       
  7. Surya

    March 26, 2012 at 5:56 am

    Terima kasih mbak Vicky buat postingannya
    Kemarin saya juga dari Makassar, dapat promo citilink juga :)
    Dari blog ini, aku pun mampir ke pulau samalona juga.. Cantik banget memang…

     
    • Vicky Kurniawan

      March 26, 2012 at 6:29 pm

      Terima Kasih juga Surya..Senang juga membaca blogmu terutama foto-fotonya yang cantik…

       
  8. Selly

    May 6, 2012 at 9:17 pm

    penerbanganny pakai maskapai apa?

     
    • aremaronny

      May 7, 2012 at 8:35 am

      Pakai Garuda Citylink mbak..dapat tiket promo :)

       
  9. anton samalona

    June 23, 2012 at 11:45 am

    sekedar info aja buat yang baca website ini,,, Bagi yang wisatawan asing ataupun pribumi yang belum pernah ke pulau samalona atau ingin ke pulau lain yang ada di makassar, anda bisa menghubungi saya!!!! dan yang ingin DIVING or FISHING and rent a BOAT.

    for information to people in read this website, and for all tourism or tourism in my country!!! maybe you never see or come to in samalona island or many island in this province of south sulawesi and if you wanna DIVING or FISHING and BOAT TRAVEL, you can called me… and i can help you to to go around the island.

    TOMS DIVE CENTER AND BOAT TRAVEL
    Jl.pasar ikan Dermaga Kayu Bangkoa
    Office :
    Anton Samalona (Owner)
    Contact Person : 085398818908
    Facebook : Anton Samalona
    My Blog : antonsamalona.blogspot.com
    email : antonsamalona@gmail.com

    Equipment Scuba Diving
    Rental Boat Tipe LONG BOAT
    FISHING
    Vacancy in Samalona Island, Kayangan, Keke, Kapoposang, Lumu-Lumu, ect.
    thank you….

     
  10. Masmulyadi Wijaya

    June 30, 2012 at 2:32 am

    Mbak, kok murah bangat ya tiket Surabaya – Makassarnya, piye carane … he..he..???

     
    • aremaronny

      July 2, 2012 at 10:01 am

      Kebetulan waktu itu ada tiket promo dari Citilink mas. Ikut aja di Facebook Fanpagenya dan sering-sering liatin promo :)

       
  11. naynay

    July 31, 2012 at 1:22 pm

    sy mau liburan tahun baru di makassar,udh dpt tiket pesawat murmer,,trus nnti pengen bgt ke pulau kayangan,,kira2 brp ya tarif kamar/mlm?

     
    • aremaronny

      July 31, 2012 at 2:44 pm

      Harga pada hari normal sekitar Rp. 200.000 ribu permalam. Kalau tahun baru mungkin bisa naik dua kali lipatnya

       
  12. Esmi

    September 7, 2012 at 11:51 pm

    mau tanya, kalau pergi solo ke samalona kira-kira aman nggak ya buat perempuan? Terima kasih infonya..

     
    • aremaronny

      September 14, 2012 at 7:31 am

      Halo mbak Esmi, saya kira aman saja pergi ke Samalona sendirian. Tapi alangkah baiknya kalau perginya rame-rame biar bisa sharing harga perahu jadi jatuhnya tidak mahal.

       
  13. Nedia

    November 8, 2012 at 2:35 pm

    Aku bakal ke makassar besok pagi.. Thanks ya blog nya,,bermanfaat bgt.. :)

     
    • aremaronny

      November 9, 2012 at 7:22 am

      Terima kasih mbak Nedia..semoga perjalanannya lancar ya..

       
  14. Iend

    November 22, 2012 at 7:47 pm

    Mbaa kalo ke samanola berapa budget yg Harus disediakan …. Bagus mana dg kapoposang krn rencana MAU diving, mks mb

     
    • aremaronny

      November 23, 2012 at 12:02 pm

      Halo mbak Indah, waktu itu sih saya hanya mengeluarkan biaya kapal Rp. 300.000. Sayang saya tidak pernah ke Kapoposang jadi tidak tahu lebih bagus yang mana.

       
  15. suardi syamsir

    February 6, 2013 at 12:28 pm

    wihh senang senang saya bacanya, komplit, saya saja orang makassar blum pernah ke Samalona hehehe.. sukses terus buat mbak, semoga bisa bermanfaat khususnya untuk turis asing (berarti blog ini harus 2 bahasa dong ya hehehe)

     
  16. Jogja Sleeping Bag

    March 14, 2013 at 10:34 pm

    Sharing menginspirasi.. kapan2 pengen ahhh

     
    • aremaronny

      March 16, 2013 at 11:33 pm

      Terima kasih :).

       
  17. Darwan

    March 20, 2013 at 10:41 am

    mba mau nanya, bis damri dari bandaranya bisa berhenti dmn saja ato hanya di halte tertentu? klo saya lihat di rutenya itu melalui hotel tempat saya akan menginap. Jl sultan hassanudin tepatnya. alternatif saja klo taksi dari bandara pake sistem kupon ato argo ato borongan?

    thx yah

     
    • aremaronny

      March 21, 2013 at 6:11 am

      Halo mas Darwan. Kalau saya perhatikan Bis Damrinya berhenti di Halte tertentu. Tapi saya rasa bis itu itu pasti juga punya halte di Jln. Sultan Hassnudin. Kalau taksi dari Bandara sistemnya pakai kupon.

       
  18. herra

    April 16, 2013 at 6:03 pm

    mbak vicky…itu new legend hostelnya kok di tripadvisor kebanyakan pendapatnya gak recommended ya mba….

     
    • aremaronny

      April 17, 2013 at 6:41 am

      Kenyamanan suatu penginapan itu memang bersifat personal dan tergantung pada pribadi masing-masing. Saya memilih New Legend karena lokasinya yang strategis dan murah. Sebenarnya di dekat New Legend juga ada beberapa hotel yang bagus cuman harganya yang menurut saya kurang cocok di kantong :).

       
  19. cumilebay.com

    May 5, 2013 at 10:10 pm

    samalona mmg juara :)

     
    • aremaronny

      May 6, 2013 at 6:20 am

      Iya mas Cumi Toro..sayang pemerintah tidak mengelolanya dengan baik..

       
  20. lili

    May 9, 2013 at 7:18 am

    sangat bagus isi blog nya sis….
    penampilan blog nya juga indah….tgl 14 mei saya juga akan ke makassar. belum dapat iten secara spesifik…. uda baca2 juga di google. kalau ke pulau samalona biaya kapalnya 300rb, harus cari penumpang lain nih supaya dapat murah. saya hanya pergi berdua….hik hiks

     
    • aremaronny

      May 9, 2013 at 7:28 am

      He he he iya mbak Lili, waktu itu saya juga hanya pergi berdua, nunggu-nunggu penumpang lain yang mungkin kebetulan mau ke Samalona kok tidak ada (saat kita kesana pas bukan musim liburan), akhirnya nekat juga sewa perahu 300.000 untuk berdua :).

       
      • lili

        May 13, 2013 at 2:43 pm

        wah terimakasih mbak

         
    • herra

      May 13, 2013 at 1:26 pm

      saya juga mw kesana berdua teman mba…kami pergi tgl 15 mei mlm.. mba brp hari disana? rencananya ke samalonanya kapan?

       
      • lili

        May 13, 2013 at 2:41 pm

        saya berangkat tgl 14 mei sore.
        tiba di makassar 14 mei malam. saya free itin aja. mau ke samalona tgl 15 ayuk…tgl 16 ayuk… tgl 17 mei saya pulang…..
        jadi yg bisa cuma 15 mei dan 16 mei yg free untuk ke samalona….
        bisa kontak saya di email : lili_fx@yahoo.com

         
  21. rizky falahudin

    May 11, 2013 at 8:40 am

    Mau nanya dong mbak. Kalau di pulau samalona diperbolehkan buat masang tenda gak? Lumayan ngirit soalnya kalo dibandingin nyewa kamar. Saya rencana juni mau kesana mbak.

     
    • aremaronny

      May 13, 2013 at 6:00 am

      Sepertinya nggak boleh mas Rizky, tapi dibawa saja perlengkapan tendanya, siapa tahu nanti diperbolehkan.

       
  22. noe

    August 21, 2013 at 2:21 pm

    Mau komeng OOT ya mba :D itu kaosnya masih sama dengan yg dipake di Brunei dan Australia :D ahaha.. oya, nyasar kesini krn lagi cari info rute ke Samalona :)

     
    • aremaronny

      August 21, 2013 at 5:20 pm

      Wk wk wk wk…such a good eyes…iya nih mbak tidak terasa kaos itu sudah 13 tahun menemani saya. Semacam kaos keberuntungan gitu yang wajib dipakai kalau traveling wk wk wk..enggak kok mbak, saya suka kaos ini karena nyaman saja. Soal keberuntungan dalam traveling semuanya saya serahkan saja pada Allah :)

       
      • noe

        August 22, 2013 at 8:42 am

        Iyes, tawakal sama Allah aja. tapi kalo ngomong soal barang yg setia dan wajib dipake kamana2, aku lebih ke sendal gunung deh :D ituh dipamerin di ava. belom samoe belasan tahun si umurnya, tapi suka banget aja, cuma punya satu2nya itu sudah setahun hehe..

         
  23. gloryglorymegery

    September 16, 2013 at 5:20 pm

    mbak no telpon heotel nya berapa ya, thanks

     
  24. Hill-men

    September 24, 2013 at 12:58 pm

    wah pas bgt ini tulisannya..
    kebetulan sy jg mau ke makassar awal januari 2014 tp cm 4 hari..

     
    • aremaronny

      October 2, 2013 at 3:16 pm

      He he semoga bermanfaat ya mas…

       
  25. widia

    February 7, 2014 at 7:23 pm

    blognya bagus sekali, betul2 bermanfaat. udah gitu semua komen dibalas…. salut dech ..

     
    • aremaronny

      February 8, 2014 at 6:43 am

      Terima kasih mbak Widia sudah mampir kesini :)

       

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 190 other followers

%d bloggers like this: